[^__^] Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh [^__^]

Sabtu, 27 Januari 2018

Depresi (The deep ekspresi) .


Seorang ayah, berkeledai tua, menjadi menyusuri hutan nan rimba Arya kota, mengantar beban amanah, dengan ringkih, hingga fasih, dengan segala hajat yang tidak bisa ia dapat, karena seorang kurir, memanglah hanya sebagai kuli kiriman, bukan perampok hartawan.
.
Segunung beban ia bawa, namun bahagia. Karena semakin banyak mengantar barang hajatan, semakin banyak upah dihasilkan. Entah pun cukup dengan hajat dalam ingatan, tak mengapa, karena mengemis, itu bukan jalan perjuangan, itu bukan awalan kebaikan, itu hanya dimaklumi dalam rawan ketiadaan, kosongnya dalam upaya perjuangan.
.
"Tapi bukan itu dalam ingatan bapak. nak," katanya tersenyum lembut.
"Menjadi kurir, selalu mengingatkan beratnya kesalahan yang harus di temukan alamat untuk meluruskannya, jika satu paket kiriman adalah sebuah dosa pada satu orang, maka.. semakin banyak menyambangi alamat seorang pemiliknya, semakin ringan beban yang ia bawa pulang, dan akhirny semakin banyak pula ganjaran dari setiap penyelesaian kesalahan. Bukankah setiap manusia itu pendosa? lalu, bagaimana menjadi pendosa terbaik?"
.
"Adakah pendosa terbaik? memakan orang, membunuh, memerkosa, memakan daging sodaranya sendiri, ... ?"
.
"Hakikatnya dosa memang bukan pada manusia, karena dosa membunuh misalnya, itu sebenarnya berdosa pada Pemilik jiwanya.. dan ada pendosa terbaik, dimana ia mau meluruskan kesalahannya.. Karena banyak pula yang tidak ingin menghapus kesalahannya, hingga semakin sesak, semakin berat menanggung beban, hingga tertindih sendiri dengan bebannya dijalan, di tempat tak bertuan, tanpa kawan, tanpa pertolongan -selain angan dan pikirannya sendiri-sendiri," Katanya seperti berbicara seorang diri. Lalu tidak lama, ia menoleh, melanjutkan lagi,
"Nak, tidak ada manusia yang tidak berdosa, tanpa beban.. hanya saja, ada yang menjawab setiap kesalahan dengan jawaban semestinya, dengan alamat seharusnya, juga ada juga yang enggan jadi seorang amanah, yang tidak ingin menyelesaikan setiap dosa dengan kebaikan yang telah digariskan"
.
ar, 27 Jan 2018